Saturday, April 16, 2011

Samudera energi bisa mencapai 200 GW pada tahun 2025

Laporan Baru menilai pasar untuk lima jenis utama teknologi energi kelautan dan hydrokinetic.

Boulder, Colorado - lautan di dunia merupakan sumber daya yang belum dimanfaatkan besar untuk pembangkit energi terbarukan, dan sejumlah perusahaan teknologi yang muncul untuk mengejar perbatasan besar kekuasaan hydrokinetic. Menurut laporan terbaru dari Pike Research, jika proyek-proyek energi laut percobaan berhasil dalam beberapa tahun mendatang, industri baru dapat merupakan sumber listrik baru yang signifikan, mencapai hingga 200 gigawatt (GW) kapasitas pembangkit terpasang pada tahun 2025.

"Bisnis energi samudra ini tepat di titik puncak," kata managing director Clint Wheelock. "Industri ini masih dalam tahap proof-of-konsep teknologi beberapa kunci, dan hasil dari proyek percontohan awal akan menentukan apakah energi gelombang, energi pasang surut, dan teknologi lainnya siap untuk prime time." Menambahkan Bapak Wheelock bahwa lebih dari 300 proyek hydrokinetic sudah dalam karya di seluruh dunia.

Menurut model peramalan berbasis skenario perusahaan Colorado untuk industri energi laut, keberhasilan teknologi dan lingkungan peraturan yang tepat dapat menghasilkan listrik kapasitas pembangkitan global hingga 200 GW pada tahun 2025. Di sisi lain, jika proyek awal sukses yang terbatas, terlalu mahal, atau tidak menikmati rezim kebijakan yang menguntungkan publik, sektor terbarukan kelautan bisa dilimpahkan ke status niche, tidak mencapai lebih dari 25 GW dalam kapasitas global pada tahun 2025.

Studi baru-diterbitkan, berjudul Hydrokinetic Dan Ocean Energy, menilai peluang pasar untuk lima jenis utama teknologi energi kelautan dan hydrokinetic: gelombang laut, sungai pasang surut, sungai hydrokinetic, arus laut, dan panas laut.

Laporan ini mencakup pemeriksaan driver bisnis, masalah peraturan, tantangan pelaksanaan, dan lanskap kompetitif, bersama dengan perkiraan pasar rinci untuk setiap teknologi hingga 2025. Sebuah ringkasan eksekutif dari laporan ini tersedia untuk download gratis di website perusahaan.

Voith Hydro Mengembangkan Energi Laut di Korea Selatan

Salah satu tanaman pasang surut terbesar di dunia kekuasaan saat ini sedang dikembangkan di Korea - yang "taman Penyu laut pasang surut". Bersama dengan mitra Korea, Renetec, Voith Hydro menyadari ini batu penjuru teknologi yang akan membantu untuk memanfaatkan potensi besar energi bebas CO2 bersih dari lautan. Setelah siap, Plant akan memiliki output daya 150 megawatt, mampu memenuhi kebutuhan listrik 100.000 rumah.

Dalam pandangan fakta ini, Joon Park Yung, Gubernur Provinsi Jeollanamdo di Korea Selatan, berkunjung ke Voith di Heidenheim, Jerman, dengan fokus pada Voith Riset global & Pengembangan laboratorium untuk tenaga air dan energi laut. Gubernur Park, yang merupakan pendukung kuat dari produksi energi terbarukan, terkesan dengan kemungkinan teknologi dan potensi tenaga air dan pembangkit tenaga listrik pasang surut. Pinggir pantai Korea Selatan ada kemungkinan lebih banyak untuk realisasi lebih lanjut plant listrik tenaga pasang surut saat ini.

Taman penyu laut pasang surut adalah sebuah proyek terdepan. Voith dan Renetec sedang mengembangkan sebuah teknologi baru, yang akan memainkan peran utama dalam bauran energi masa depan itu. ", Kata Dr Roland Muench, Chief Executive Officer Voith Hydro." Mr Park adalah Gubernur Provinsi yang berencana untuk menginstal salah satu taman terbesar pasang surut di dunia saat ini daya lepas pantai pantainya. Kami bangga untuk dapat menunjukkan kepadanya di mana Voith Hydro telah dirancang dan diproduksi unit pilot proyek ini penting. "

Potensi energi dari lautan sangat besar. Menurut perkiraan saat ini sekitar 15 persen dari kebutuhan energi dunia bisa ditutupi melalui pemanfaatan tenaga arus gelombang, pasang surut atau laut. evaluasi jangka panjang dari British Carbon Trust bahkan menganggap nilai sekitar 20 persen dari kebutuhan energi nasional dari Inggris, Amerika Serikat mempertimbangkan bagian dari 10 persen kebutuhan listrik saat ini layak.

Mengubah sistem energi adalah tujuan penting dari kebijakan perubahan iklim di seluruh dunia. Untuk tujuan ini, tenaga air, selain dari solusi tradisional hidro besar dan kecil, secara signifikan dapat berkontribusi dengan teknologi inovatif laut energi.

daya Hydro adalah yang terbesar dan tertua, dan pada saat yang sama paling sumber terpercaya generasi energi terbarukan. Di seluruh dunia, tenaga air memberikan kontribusi penting bagi pembangunan ekonomi dan sosial di negara-negara industri serta daerah cepat tumbuh. Selain itu, memberikan kontribusi yang signifikan ke generasi iklim energi yang ramah. Sejak awal pembangkit listrik tenaga air, Voith adalah penyedia terkemuka teknologi pembangkit listrik tenaga air dan mendorong kemajuan lebih lanjut.

Voith Hydro adalah Divisi Kelompok Voith dan - dengan tenaga kerja saat ini hampir 5.200 karyawan dan volume penjualan hampir 1,2 miliar Euro di tahun bisnis 2009/2010 - milik perusahaan terkemuka di seluruh dunia untuk peralatan tenaga air.

Voith menetapkan standar dalam minyak pasar energi, & gas, kertas, bahan baku dan transportasi & otomotif. Didirikan pada tahun 1867, Voith mempekerjakan hampir 40.000 orang, menghasilkan 5,2 miliar dalam penjualan, beroperasi di sekitar 50 negara di seluruh dunia dan saat ini salah satu perusahaan milik keluarga terbesar di Eropa.

Sumber: Hydro Voith

ACERGY Ocean Engineering Scholarship, Australia

Bachelor of Engineering (Ocean Engineering)

ACERGY are in Western Australia, and are a seabed-to-surface engineering and construction contractor to the offshore oil and gas industry worldwide. They provide integrated services, and plan, design and deliver complex projects in harsh and challenging environments.

ACERGY will offer a competitive Scholarship in 2012 that will include a work placement (November 2011 – February 2012). The scholarship is aimed at potential Bachelor of Engineering (Ocean Engineering) degree students that will commence their fourth year in 2012.
Applicants should have demonstrated excellence in the third year of study, show leadership potential, and will also be subject to an interview process with AMC and ACERGY panel, as part of this scholarship award, successful candidates would undertake a work placement between (November 2011 – February 2012) with ACERGY.
The scholarship will provide a stipend of up to $15,000
(The recipient will receive $10,000 during the academic year March to December, and the rate per work day over the summer placement will be $100 per day approx 10 weeks)
The ACERGY Scholarship is offered to one 3rd year AMC student undertaking;
• Bachelor of Engineering (Ocean Engineering)

Eligibility
Applicants should be:
• Year 3 students enrolled in the above degree at AMC in 2011.
• Australian Citizen, Permanent Residents or Holders of a Humanitarian Visa

Selection Criteria
Selection for the ACERGY Maritime Engineering Award will be based on the following criteria;
• Sound academic record
• Leadership potential demonstrated by involvement in university, work or community activities
• Creativity and innovation demonstrated by participation in practical exercises, individual or team projects, or exercises as part of the university curricular or extra- curricular activities

The application should address the selection criteria and include;
• A copy of academic transcript;
• A brief statement from the applicant outlining his/her long term goals and the benefits he/she hopes to derive from the award;
• A curriculum vitae, including any community leadership or service activities in which the applicant has participated;
• A confidential reference attesting to the applicant’s academic ability, motivation and participation in the university or community activities (see attached form)
• The applicant should forward the blank copy of the confidential referee form the selected referee;
• The referee should forward the completed form attached to Di Hazelwood, Coordinator Scholarships and Prizes.

Closing date and application procedure
Applications should be made on the attached ACERGY Award form and submitted, together with any supporting documentation, to Di Hazelwood, Co-ordinator Scholarships and Prizes, before 30 September, 2011
All queries should be addressed to:
Art Shrimpton A.Shrimpton@amc.edu.au
Closing date
30 September, 2011

Applications should be marked ACERGY OCEAN ENGINEERING AWARD and forwarded to:
Di Hazelwood or email d.hazelwood@amc.edu.au
Coordinator Scholarships & Prizes
Locked Bag 1399
Launceston TAS 7250

source: doc

Catlin Arctic Survey: Dr Helen Findlay pembicaraan pengasaman laut

WWF juga mendukung riset dari Arktik Catlin Survey. Penelitian tahun ini mencakup sebuah ekspedisi di es, serta dasar es, di ujung utara Kanada. Tujuan utama dari misi ini adalah untuk mengumpulkan data tentang perubahan arus Samudra Arktik.

Membaca sebuah artikel di situs Global WWF Program Arktik mengumumkan peluncuran Arktik 2011 Catlin Survei
here.

oleh Dr Helen Findlay

Dr Helen Findlay mengumpulkan sampel air dengan botol Niskin

Jika Anda ingin memahami bagaimana pengasaman laut yang mungkin berdampak ke beberapa makhluk laut, maka yang perlu Anda lakukan dua hal. Pertama pergi ke pantai dan menemukan sebuah kerang. Lalu pergi ke toko dan membeli minuman bersoda, merek apapun akan dilakukan. Masukkan kerang dalam minuman bersoda dan biarkan selama beberapa hari. Anda akan melihat bahwa kerang itu mulai memhancurkan dirinya.

Proses yang serupa terjadi di lautan saat ini. Karbon dioksida di atmosfer diserap ke dalam laut. Ketika karbon dioksida larut dalam air, itu membentuk asam karbonat. Minuman bersoda yang berkarbonasi - mereka memiliki karbon dioksida ditiupkan ke dalam mereka dan ini membuat mereka bersifat asam. Karbon dioksida diambil ke dalam air dingin lebih cepat dan proses pengasaman laut mempengaruhi laut terdingin, seperti Samudera Arktik, yang paling dingin.
Sampling botol

Pada skala pH, lautan sebenarnya adalah dasar - tingkat pH rata-rata lautan adalah sekitar 8,2 (dibandingkan dengan air tawar yang pH 7). Dengan terus menambah lebih banyak karbon dioksida, dan meningkatkan jumlah ion hidrogen, laut menjadi lebih asam - tingkat pH menurun. Tingkat pH akan terus menurun ke masa depan selama karbon dioksida terus diserap oleh lautan.

Sejak awal Revolusi Industri, telah ada sudah penurunan tingkat pH 0,1. Model memprediksi bahwa tingkat pH akan terus lebih rendah (menjadi asam lebih) menjadi 7,8 dalam 100 tahun mendatang dan 7,4 dalam 300 tahun.

Hal ini mungkin tampak seperti jumlah kecil namun dampaknya bisa sangat besar. Semua organisme perlu untuk mengatur pH internal mereka dan makhluk laut tidak terkecuali. Perbedaannya adalah bahwa banyak organisme laut lebih tergantung pada lautan untuk bertindak sebagai pengatur pH. Hal ini juga penting bagi mereka organisme yang memiliki cangkang yang terbuat dari kalsium karbonat - mereka merasa sulit untuk mempertahankan cangkang mereka, yang mulai membubarkan sebagai pH menurun (seperti dalam minuman bersoda, hanya jauh lebih lambat).

Arktik bertindak sebagai pemimpin untuk tingkat asam di laut kita dan dampaknya terhadap ekosistem laut. Pengasaman diperkirakan terjadi di sini lebih cepat daripada di tempat lain, tetapi masih banyak kita tidak mengerti tentang bagaimana es laut dan proses terkait mempengaruhi bagaimana karbon dioksida diambil sampai ke Samudra Arktik. Penelitian sedang dilaksanakan di sini di Kemah Es Survei Arktik Catlin adalah mencoba untuk mengetahui lebih lanjut tentang transfer karbon dioksida melalui laut es, apa ini berarti dalam hal pengasaman laut dan bagaimana asidifikasi, atau perubahan dalam proses-proses, mungkin mempengaruhi organisme yang hidup di dan di bawah es laut.

Dr Helen Findlay dan Dr Victoria Hill

source: blogs.panda.org